Sabtu, 07 Maret 2009

Ibnu Taimiyah

Ibnu Taimiyah

Nama besar Syaikhul Islam, Ibnu Taimiyah, sudah tak asing lagi di telinga
umat Islam. Ketokohan dan keilmuannya sangat disegani. Hal ini dikarenakan
luasnya ilmu yang dimiliki serta ribuan buku yang menjadi karyanya. Sejumlah
julukan diberikan Ibnu Taimiyah, antara lain Syaikhul Islam, Imam, Qudwah,
'Alim, Zahid, Da'i, dan lain sebagainya.

Ulama ini bernama lengkap Ahmad bin Abdis Salam bin Abdillah bin Al-Khidir
bin Muhammad bin Taimiyah An-Numairy al-Harrany al-Dimasyqy. Ia dilahirkan
di Harran, sebuah kota induk di Jazirah Arabia yang terletak di antara
sungai Dajalah (Tigris) dan Efrat, pada Senin, 12 Rabi'ul Awal 661 H (1263
M).

Dikabarkan, Ibnu Taimiyah sebelumnya tinggal di kampung halamannya di
Harran. Namun, ketika ada serangan dari tentara Tartar, bersama orang tua
dan keluarganya, mereka hijrah ke Damsyik. Mereka berhijrah pada malam hari
untuk menghindari serangan tentara Tartar tersebut. Mereka membawa sebuah
gerobak besar yang berisi kitab-kitab besar karya para ulama. Disebutkan,
orang tua Ibnu Taimiyah adalah seorang ulama juga yang senantiasa gemar
belajar dan menuntut ilmu. Ia berharap, kitab-kitab yang dimilikinya bisa
diwariskan kepada Ibnu Taimiyah.

Konon, sejak kecil Ibnu Taimiyah sudah menunjukkan kecerdasannya. Ketika
masih berusia belasan tahun, Ibnu Taimiyah sudah hafal Alquran dan
mempelajari sejumlah bidang ilmu pengetahuan di Kota Damsyik kepada para
ulama-ulama terkenal di zamannya.

Disebutkan dalam kitab *al-Uqud al-Daruriyah, * suatu hari ada seorang ulama
dari Halab (sebuah kota di Syria), sengaja datang ke Damsyik untuk melihat
kemampuan si bocah yang bernama Ibnu Taimiyah, yang telah menjadi buah bibir
masyarakat. Ketika bertemu, ulama ini menguji kemampuan Ibnu Taimiyah dengan
menyampaikan puluhan matan hadis sekaligus. Di luar dugaan, Ibnu Taimiyah
dengan mudah menghapal hadis tersebut lengkap matan dan sanadnya. Hingga
ulama tersebut berkata, ''Jika anak ini hidup, niscaya Ia kelak mempunyai
kedudukan besar, sebab belum pernah ada seorang bocah yang memiiki kemampuan
seperti dia.''

Berkat kecerdasannya, ia dengan mudah menyerap setiap pelajaran yang
diberikan. Bahkan, ketika usianya belum menginjak remaja, ia sudah menguasai
ilmu ushuluddin (teologi) dan memahami berbagai disiplin ilmu, seperti
tafsir, hadis, dan bahasa Arab. Sehingga, banyak ulama yang kagum akan
kecerdasannya. Dan ketika dewasa, kemampuan Ibnu Taimiyah pun semakin
matang.

Pada umurnya yang ke-17, Ibnu Taimiyah sudah siap mengajar dan berfatwa,
terutama dalam bidang ilmu tafsir, ilmu ushul, dan semua ilmu-ilmu lain,
baik pokok-pokoknya maupun cabang-cabangnya. ''Ibnu Taimiyah mempunyai
pengetahuan yang sempurna mengenai *rijalul hadis* (mata rantai sanad,
periwayat), ilmu *al-Jahru wa al-Ta'dil*, thabaqat sanad, pengetahuan
tentang hadis sahih dan dlaif, dan lainnya,'' ujar Adz-Dzahabi.

Sejak kecil, Ibnu Taimiyah hidup dan dibesarkan di tengah-tengah para ulama
besar. Karena itu, ia mempergunakan kesempatan itu untuk menuntut ilmu
sepuas-puasnya dan menjadikan mereka sebagai 'ilmu berjalan.'

Karena penguasaan ilmunya yang sangat luas itu, ia pun banyak mendapat
pujian dari sejumlah ulama terkemuka. Antara lain, Al-Allamah As-Syaikh
Al-Karamy Al-Hambali dalam kitabnya *Al-Kawakib Al-Darary,* Al-Hafizh
Al-Mizzy, Ibnu Daqiq Al-Ied, Abu Hayyan An-Nahwy, Al-Hafizh Ibnu Sayyid
An-Nas, Al-Hafizh Az-Zamlakany, Al-Hafidh Adz-Dzahabi, dan ulama lainnya.

''Aku belum pernah melihat orang seperti Ibnu Taimiyah, dan belum pernah
kulihat ada orang yang lebih berilmu terhadap*Kitabullah * dan Sunah
Rasulullah SAW selain dirinya,'' ungkap Al-Mizzy. ''Kalau Ibnu Taimiyah
bukan Syaikhul Islam, lalu siapa dia ini?'' kata Al-Qadli Ibnu Al-Hariry.

*Teguh pendirian*
Disamping dikenal sebagai Syaikhul Islam, Ibnu Taimiyah juga dikenal sebagai
sosok ulama yang keras dan teguh dalam pendirian, sesuai dengan yang
disyariatkan dalam Islam. Dia dikenal pula sebagai seorang
*mujaddid*(pembaru) dalam pemikiran Islam.

Ia pernah berkata, ''Jika dibenakku ada suatu masalah, sedangkan hal itu
merupakan masalah yang *musykil* (ragu) bagiku, aku akan beristigfar 1000
kali, atau lebih atau kurang, hingga dadaku menjadi lapang dan masalah itu
terpecahkan. Hal itu aku lakukan baik di pasar, masjid, atau madrasah.
Semuanya tidak menghalangiku untuk berzikir dan beristigfar hingga terpenuhi
cita-citaku. ''

Tak jarang, pendapatnya itu menimbulkan polemik di kalangan ulama, termasuk
mereka yang tidak suka dengan Ibnu Taimiyah. Karena ketegasan sikapnya dan
kuatnya dalil-dalil *naqli* dan *aqli* yang dijadikannya sebagai
*hujjah*(argumentas i), ia tak segan-segan melawan arus. Ulama yang
tidak suka
dengannya kemudian menyebutnya sebagai *ahlul bid'ah* dan pembuat kerusakan
dalam syariat.

Ibnu Taimiyah juga banyak dikecam oleh ulama Syiah dan menyebutnya sebagai
orang yang tidak suka terhadap *ahlul bayt* (keturunan Rasul dari Fatimah RA
dan Ali bin Abi Thalib RA). Ia juga banyak dikecam oleh para ulama wahabi
dengan menganggapnya sebagai seorang ulama yang merusak akidah Islam.

Karena dianggap berbahaya, termasuk oleh penguasa setempat, ia kemudian
dizalimi dan dimasukkan ke dalam penjara. Di penjara, ia justru merasakan
kedamaian, sebab bisa lebih leluasa mengungkapkan pikirannya dan
menuangkannya dalam tulisan-tulisan. Beberapa karyanya berasal dari
ide-idenya selama di penjara.

Di penjara, ia juga banyak menyampaikan persoalan-persoalan keagamaan.
Hingga akhirnya, banyak narapidana yang belajar kepadanya. Beberapa di
antaranya, yang diputuskan bebas dan berhak keluar dari penjara, malah
menetap dan berguru kepadanya.

Ia wafat di dalam penjara *Qal'ah Dimasyqy* pada 20 Dzulhijah 728 H (1328
M), dan disaksikan salah seorang muridnya, Ibnu al-Qayyim. Bersama
Najamuddin At-Tufi, mereka dijuluki sebagai trio pemikir bebas. Ibnu
Taimiyah berada di dalam penjara selama 27 bulan (dua tahun tiga bulan)
lebih beberapa hari.

Selama di penjara, Ia tidak pernah mau menerima pemberian apa pun dari
penguasa. Jenazahnya dishalatkan di Masjid Jami' Bani Umayah sesudah shalat
Dzhuhur dan dimakamkan sesudah Ashar. Ibnu Taimiyah dimakamkan di samping
kuburan saudaranya, Syaikh Jamal Al-Islam Syarifuddin. Semua penduduk
Dimasyq (yang mampu) hadir untuk menshalatkan jenazahnya, termasuk para
umara, ulama, tentara, dan lainnya, hingga Kota Dimasyq menjadi libur total
hari itu. Bahkan, semua penduduk Dimasyq (Damaskus) tua, muda, laki,
perempuan, anak-anak keluar untuk menghormati kepergiannya. sya/berbagai
sumber

*Cerdas Sejak Kecil*

Ibnu Taimiyah dikenal sebagai seorang Syaikhul Islam yang cerdas dan
memiliki ilmu yang sangat luas. Kepandaian dan kercerdasannya diperolehnya
dengan ketekunan dan kerajinannya dalam menuntut ilmu sejak kecil. Hampir
tak ada waktu senggang tanpa ia habiskan dengan menuntut ilmu. Dan setelah
dewasa, ia pun masih suka belajar dan berbagi pengetahuan dengan murid-murid
dan ulama lainnya.

Para ahli sejarah mencatat, meskipun dalam usia kanak-kanak, ia tidak
tertarik pada segala permainan dan senda gurau sebagaimana yang diperbuat
anak-anak pada umumnya. Dia tidak pernah menyia-nyiakan waktu untuk itu. Dia
pergunakan setiap kesempatan untuk menelaah soal-soal kehidupan dan sosial
kemasyarakatan, di samping terus mengamati setiap gejala yang terjadi
tentang tradisi maupun perangai manusia.

Ibnu Taimiyah mempelajari berbagai disiplin ilmu yang dikenal pada masa itu.
Kemampuannya berbahasa Arab sangat menonjol. Dia menguasai ilmu nahwu (tata
bahasa Arab) dari ahli nahwu, Imam Sibawaihi. Ibnu Taimiyah juga suka
belajar ilmu hisab (matematika) , kaligrafi, tafsir, fikih, hadis, dan
lainnya.

Ibnu Abdul Hadi berkata, "Guru-guru di mana Ibnu Taimiyah belajar dari
mereka lebih dari dua ratus orang. Di antaranya yang teristimewa adalah Ibnu
Abdid Daim Al-Muqaddasi dan para tokoh yang setingkat dengannya. Dia belajar
Musnad Imam Ahmad dan kitab-kitab Shahih Enam secara berulang-ulang.

Karena penguasaan ilmunya yang luas itu, banyak murid-muridnya yang sukses
menjadi ulama. Di antaranya *Al-Hafizh* Ibnu al-Qayyim Al-Jauziyah, Ibnu
Abdul Hadi, *Al-Hafizh* Ibnu Katsir, dan *Al-Hafizh* Ibnu Rajab Al-Hanbali.

Ibnu Taimiyah juga telah melahirkan banyak karya fenomenal yang menjadi
pegangan dan rujukan ulama-ulama sesudahnya. Di antaranya, *Minhajus Sunnah,
Al-Jawab Ash-Shahih Liman Baddala Dina Al-Masih, An Nubuwah, Ar-Raddu 'Ala
Al-Manthiqiyyin, Iqtidha'u Ash-Shirathi Al-Mustaqim, Majmu' Fatawa,
Risalatul Qiyas, Minhajul Wushul Ila 'Ilmil Ushul, Syarhu Al-Ashbahani war
Risalah Al-Humuwiyyah, At-Tamiriyyah, Al-Wasithiyyah, Al-Kailaniyyah,
Al-Baghdadiyyah, Al-Azhariyyah, * dan masih banyak lagi. (sya/berbagai
sumber)

12 komentar:

  1. Salah satu karya fenomenal Ibnu Taimiyah adalah Minhajus Sunnah yang menunjukkan ia sangat membenci Imam Ali as dengan kata-katanya sebagai berikut
    Dalam menilai peperangan Imam Ali ra., Ibnu Taimiyah bertaka:

    وَعليٌ قاتَلَ لِيُطاعَ و يَتَصَرّفُ في النفوسِ و الأموال، فكيف يُجعَلُ هذا قتالاً غلى الدينِ؟!

    “Ali berperang agar ia dita’ati dan berbuat sekehendaknya terhadap jiwa-jiwa dan harta-harta, lalu bagaimana peperangan seperti itu dijadikan peperangan demi agama?!” (Minhâj as Sunnah,8/329)

    kemudian dalam kesempatan lain ia lebih meningkatkan tensi kecamannya atas Imam Ali ra. Yang menghalalkan darh-darah kaum Muslimin dengan tanpa izin Allah dan Rasul-Nya! Membunuh mereka hanya demi kekuasaannya semata! Walaupun seperti kebiasaannya, ia meminjam mulut kaum Nawâshib untuk menghujat Ali dan Syi’ahnya!

    Ibnu Taimiyah begitu menikmati ketika menyajikan kecaman kaum Nawâshib, dan terkadang kecaman itu ia yang meramunya hanya saja ia nisbatkan kepada mereka!

    Di sini Ibnu Taimiyah berkata, “Jika kaum Nawâshib berkata kepada kaum Rafidhah: Ali telah menghalalkan darah-darah kaum Muslimin dengan tanpa perintah Allah dan Rasul-Nya hanya demi kekuasaan, sementara Nabi saw. telah bersabda:

    “mencaci maki seorang Muslim adalah kefasikan dan memeranginya adalah kekafiran.” Dan “jangan kalian kembali kafir sepeninggalku, sebagian dari kalian membunuh sebagian yang lain.” Maka Ali adalah kafir karena sebab itu! Maka hujjah kalian (Rafidhah) tidak lebih kuat dari hujjah kau Nawâshib…. “(Minhâj as Sunnah,4/499-500)

    Ibnu Taimiyah juga membebankan ke pundak Imam Ali ra. Tangung jawab kerusakan dan korban yang banyak dari kalangan umat Islam dalam peparangan tersebut!

    Ia berkata:

    “Sesungguhnya Ali berperang demi wilayah/kekuasaan, dan karenanya banyak jiwa mati terbunuh. Pada masa kekuasaannya tidak pernah terjadi peperangan melawan kaum kafir tidak juga menaklukkan negeri-negeri mereka! Dan kaum Muslimin tidak semakin membaik… “(Minhâj as Sunnah,6/191)

    Peperangan Imam Ali ra. Hanya menambah perpacahan di tengah-tengahnumat Islam! (Minhâj as Sunnah,7/243)

    BalasHapus
  2. Padahal Baginda Rosul bersbda bahwa pembenci Ali adalah munafik!

    BalasHapus
  3. saya bertanya pada javad? tapi tahukah saudara ali yang mana yang di maksudkan oleh ibnu taimiyah? kalo memang benar ibnu taimiyah mengataka demikian. kalau yang dimaksud ibnu taimiyah adala ali bin abi tholib itu tidaklah mungkin, karena mungkin pemimpin yang namanya ali itu banyak looh,,silahkan baca kitab karangan ibnu taimiyah yang lain, aqidah al wasithiyah dll

    BalasHapus
  4. Mungkin ali udin kali yaaaa,,,,,?????????

    BalasHapus
  5. assalaamu'alaikum
    maaf mas, saya sedikit mau bertanya, diatas disebutkan bahwa ibn taimiyyah dikecam oleh golongam wahabi, maksudnya wahabi yang mana ya, kalo wahabinya syech muhammad bin abd wahab kan lom ada, beliau lahirnya tahun 1115,bahkan beliau juga termasuk pengikut jejak ibn taimiyyah,
    mungkin bisa diperjelas supaya enggak salah tafsir
    trima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Justru kaum Wahabbi banyak mengadopsi ajaran-ajaran Ibnu Taimiyyah dan Imam Ahmad bin Hambal...

      Hapus
  6. ada yg kurang membaca ada pula yg terlalu banyak membaca.makanya menyalahkan yg tak patut di salah dan membetulkan yg tak patut di betulkan.

    BalasHapus
  7. mencaci orang islam adalah kepasikan(hadist)
    berarti orang salafi(pengikut ibnu taimiyah) yang suka mencaci muslim lainya itu pasik

    BalasHapus
  8. Ibnu Bathuthah, seorang pengembara abad ke VII H. Dari Tanjah Tunisia; menerangkan dalam bukunya terkenal “Rahlah Ibnu Bathuthah” (Pengembaraan Ibnu Bathuthah) pada jilid I, halaman 57 begini:

    “Adalah di kota Damsyik seorang ahli fikih yang besar dalam Madzhab Hanbali, namanya Taqiyuddin Ibnu Taimiyah. Ia banyak membicarakan soal-soal ilmu pengetahuan, tetapi sayang “fi ‘aqlihi syai-un” (otaknya sedikit goncang).

    BalasHapus
  9. Tersebut dalam kitab “Daf’us Syubah man tasyabbaha wa tamarrad” karangan Mufti dan Syeikhul Islam Taqiyuddin al Husaini ad Dimsyaqi (wafat di Damsyik tahun 829 H) pada pagina 41 bengini artinya :

    “Mengabarkan Abu Hasan ‘Ali Ad Dimsyaqi, ia terima dari bapaknya, bahwa bapaknya menghadiri majelis Ibnu Taimiyah di Mesjid Damsyik. Ibnu Taimiyah memberi pelajaran di hadapan umum. Ketika ia sampai kepada pengajian ayat “Tuhan istawa di atas ‘Arasy” maka ia mengatakan, bahwa Tuhan duduk bersela di atas ‘Arasy seperti saya ini.

    Pada ketika itu pendengar jadi ribut, karena Ibnu Taimiyah menyerupakan selanya dengan sela Tuhan, sehingga Ibnu Taimiyah dilempari dengan sandal, sepatu dan diturunkan dari kursi duduknya, ditampar dan diperpukulkan bersama-sama”. Demikian al Husaini.

    BalasHapus
  10. saya hanya urun saran dan pendapat, kenapa seorang Nabi dan Rasul yang demikian mulia dan agung dimasukkan ke dalam kumpulan tokoh muslim ? Beliau bukan bagian dari tokoh, tapi beliau adalah pembawa risalah agama ini. Beliau terlampau Agung untuk dianggap hanya sebagai tokoh, malah di blog ini Nama Nabi Muhammad saw kenapa di taruh di bagian bawah, meskipun daftar ini disusun secara alfabetic.

    BalasHapus